Keterangan Lanjut Sila Hubungi: Tel 013-4117745 ONLINE BORANG PESANAN PATI MINYAK ZAITUN

HIMPUNAN KHUTBAH HALAL TUBE

gagal ....satu sikap  

Friday, March 26, 2010



Kegagalan bermula di minda

Apa yang banyak kita fikirkan, itulah akan banyak ditarik datang kepada kita.

Kejayaan bermula dengan minda, kegagalan juga bermula dengan minda, bahkan dari minda.

Bila kita banyak berfikir tentang kegagalan kemudian kita merasa kurang bersemangat, maka kesannnya kita akan ditemukan dengan lebih banyak kegagalan di masa akan datang.

Fikiran kita menarik perkara-perkara yang serupa dengan apa yang kita fikirkan.

Banyak-banyakkanlah berfikir tentang kejayaan supaya Anda ditemukan dengan banyak jenis kejayaan, sama adakejayaan-kejayaan kecil atau kejayaan-kejayaan besar.

Fikiran kita bertindak seperti doa.

Lebih banyak kita berfikir pasal sesuatu, tamsilannya samalah seperti kita banyak berdoa meminta sesuatu.

Kita banyak berfikir pasal kejayaan, samalah seperti kita banyak berdoa supaya kejayaan didatangkan kepada kita.

Ramai di kalangan kita mahu keluar dari kegagalan – misalnya gagal dalam pelajaran, gagal dalam perniagaan, gagal dalam pekejerjaan, gagal dalam aspek kekeluargaan.

Masalahnya, mereka masih terperangkap dalam minda kegagalan.

Asyik berfikir pasal kegagalan lalu dan rasa menyesal tak sudah-sudah.

Bangkit dari kegagalan satu perkara yang memerlukan kemahiran.

Anda perlu mahir mengawal apa yang selalu bermain di fikiran.

Anda perlu mahir mengawal kata-kata yang terucap di hati, yang bermain di minda juga yang Anda ucapkan pada diri sendiri.

Keluar dari kegagalan boleh dilakukan, Anda cuma perlu belajar bagaimana melakukannya.

AddThis Social Bookmark Button

Pautan pada catatan ini Email this post


PROFESSOR SERBA TAU....TAW....  

Monday, March 22, 2010


Satu hari seorang professor ingin menyeberang sungai dengan sebuah sampan yang dikayuh oleh seorang pengayuh sampan. Di tengah-tengah sungai, professor bertanya: “Kau pandai menulis dan membaca?”

“Tidak. Saya buta huruf.” Jawab si pengayuh sampan.

“Kalau begitu, kamu sudah hilang separuh daripada kehidupan kamu. Orang yang tidak pandai menulis dan membaca seolah-olah hilang separuh keupayaan untuk hidup.”

Tidak lama selepas itu, professor bertanya lagi: “Kamu ada membuat simpanan wang di bank?”

“Tidak. Pendapatan saya hanya cukup-cukup makan saja. Macammana nak simpan duit.”

“Kalau begitu, kamu hilang lagi separuh daripada kehidupan kamu. Mana mungkin orang yang tiada wang boleh hidup dengan selesa pada masa tua nanti.”

Sampan terus bergerak. Sampai di tengah sungai. Tiba-tiba sampan itu bocor. Air masuk dengan banyaknya dan sampan hampir mahu tenggelam.

Si pengayuh sampan bertanya kepada professor: “Tuan, apakah tuan pandai berenang?”

“Err…errr, saya tidak tahu laaa.” Jawab professor dalam keadaan panik.

“Kalau begitu, tuan akan kehilangan seluruh hidup tuan!”

. Apa pengajaran dari cerita ini ?: Tuhan tidak mencipta manusia itu bodoh. Sebaliknya, Tuhan mencipta manusia dengan kebijaksanaan yang berbeza. Setiap kita mesti mengenal di mana kebijaksaan itu dan meningkatkannya ke tahap maksimum. Jangan rasa hina diri sebaliknya binalah keyakinan diri. Allah ciptakan setiap manusia untuk berjaya.

Sumber Artikel : Majalah Solusi

AddThis Social Bookmark Button

Pautan pada catatan ini Email this post


 

Design Sobhi Hassan@ Copyright sobhishpa09